Posisi Indonesia dalam Putaran Perundingan DOHA

Posisi Indonesia dalam Putaran Perundingan DOHA

Posisi Indonesia dalam Putaran Perundingan DOHA

Posisi Indonesia dalam Putaran Perundingan DOHA

Posisi Indonesia dalam Putaran Perundingan DOHA

Sekilas artikel yang saya posting kali ini masih seputar WTO (World Trade Organization) atau organisasi perdagangan dunia, dan artikel ini masih juga salah satu tulisan yang dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah pada semester 6 ini yang saya ikuti. Berhubung mendekati Ujian Akhir Semester, semoga bermanfaat bagi kawan – kawan.

Perkembangan Perundingan Putaran Doha

Sejak dicanangkannya Doha Development Agenda (DDA), perundingan Putaran Doha telah mengalami banyak pasang surut yang ditandai dengan beberapa kali kemacetan sebagai akibat timbulnya perbedaan yang tajam antara negara – negara kunci dalam perundingan isu – isu contentions, khususnya Pertanian, Non Agricultural Market Access (NAMA) dan jasa. Selain itu, perundingan untuk membahas penekanan aspek pembangunan sebagaimana dimandatkan dalam Doha Development Agenda juga sangat lamban dan sering mengalami berbagai kebuntuan.

Kebuntuan ini disebabkan karena besarnya kepentingan ekonomi negara – negara (baik berkembang maupun maju) terhadap isu – isu pertanian, NAMA, jasa dan pembangunan. Kondisi ini merupakan salah satu faktor utama sulitnya negara – negara anggota, khususnya negara – negara kunci dalam perundingan WTO, untuk merubah posisi pada keempat isu tersebut secara substansial yang pada gilirannya berujung pada macetnya perundingan Putaran Doha

Isu yang paling banyak diangkat dalam perundingan ini adalah mengenai isu pertanian. Perundingan di sektor pertanian meliputi 3 (tiga) isu utama, yaitu Akses Pasar, Subsidi Ekspor dan Subsidi Domestik. Selain tiga isu utama tersebut, perundingan juga membahas isu special and differential treatment yang bertujuan untuk memberikan fleksibilitas bagi negara – negara berkembang khususnya dalam mengatasi masalah food securityrural development, dan poverty alleviation.

Ada manfaat yang dapat dirasakan oleh Indonesia sebagai anggota dari WTO dan adapula kerugian mengikuti organisasi ini, terlebih Indonesia masih merupakan negara berkembang yang belum kuat stabilitas perekonomiannya.

Meskipun demikian bukan berarti posisi Indonesia lemah di dalam WTO, hal ini bisa dilihat dari peran aktif Indonesia dalam Putaran Perundingan Doha. Indonesia adalah koordinator dalam kelompok G-33 banyak mengajuka usulan – usulan di berbagai sektor penting seperti sektor pertanian, Akses Pasar Produk Non-Pertanian (NAMA) yaitu dengan mengupayakan pemberian fleksibilitas dalam menetapkan tariff lines.Indonesia yang termasuk ke dalam kelompok NAMA 11, kelompok kunci dalam perundingan, konsisten mengupayakan fleksibilitas bagi negara berkembang dalam modalitas perundingan NAMA. Hingga negara berkembang mendapatkan jangka waktu implementasi penurunan tarif yang lebih lama, pengecualian produk tertentu dari formula penurunan tarif dan pemberlakuan status unbound untuk sejumlah produk tertentu.

Pada isu pembangunan, Indonesia sebagai salah satu negara berkembang yang terlibat dalam pembahasan di bidang “Green Room” tetap berupaya memberikan kontribusinya dengan menyampaikan perbaikan teks, yang memberikan penekanan lebih besar terhadap komitmen negara maju terhadap negara berkembang termasuk least-developed countries (LDCs).

Secara umum, kepentingan negara – negara berkembang banyak terakomodasi dalam Keputusan Dewan Umum WTO tersebut, khususnya pada sektor pertanian dan hal ini sudah merupakan suatu kemajuan yang cukup berarti dalam upaya membentuk suatu sistem perdagangan produk pertanian yang lebih seimbang.

Sumber : https://dunebuggyforsale.org/fruit-cube-blast-apk/